9/03/2015

September datang


1. Memetik 2:286 dan kata-kata Gaiman pada muka surat pertama buku jurnal baharu.

2. Minum petang di kedai mamak dan mempersembahkan argumen longgar pada teman-teman yang menuntut di peringkat sarjana (filosofis dalam banyak hal). In my defence of hopeless romantism.

3. Buat kesekian kalinya, ada kesengangan yang panjang untuk diri sendiri. Kurniaan ruang waktu yang menyenangkan untuk membaca buku secara suka-suka dan bermalas sedikit-sedikit. Saya fikir, saya perlukan 365 hari seperti ini, untuk sekali ini sahaja supaya dapat lakukan berbagai perkara lain juga. Misalnya, belajar baiki kereta, belajar membuat roti atau bekerja di pasar basah. Tapi dunia berpihak pada realiti yang menghambat. Kita berperang dengan waktu, arus dan pada setiap jaraknya untuk mengecap lalu sampai kepada hal yang dinamakan takdir. Arus perlumbaan menjadi yang terpandai bicara atau menyusun kata, yang paling luarbiasa memiliki harta, menjadi yang tak terkalahkan.

No comments:

Post a Comment