2/10/2018

Kumpulan nota bernombor Januari-Februari


1. Commuting masuk ke ibu kota sambil dengar Glen Hansard- Didn't he ramble

2. Mungkin sesuatu yang menarik dan membuatkan saya tertanya-tanya sehingga hari ini bahawa ada junior satu jurusan (tiga atau empat tahun lalu?) yang saya tidak pernah kenal memanggil saya dengan gelaran Hasan.

3. Selepas menyiapkan pek makan malam menu korea untuk 60 orang dengan seorang mamat korean, saya pulang ke rumah membelah lebuhraya Nilai-Bangi-Kajang sambil tersengih. Mungkin benar, sepertinya saya membesar dan mewarisi keringanan tulang daripada orang tua saya.

4. Menuju akhir 20-an dan lebih banyak keinginan meredam menjadi sebuah arbitrari dan kekeliruan.

5. Dedikasi khas buat kakak-kakak di pejabat saya yang curi-curi baca blog ini: Terima kasih kerana membaca blog ini tetapi berhentilah baca apa saya tulis disini (haha!)

6. Saya sepertinya ada kemampuan untuk menyusun pasca trauma dengan spontan. Dalam samar-samar wajah orang yang tidak dikenali, menahan ingin muntah dan pitam, berkira-kira dengan persetujuan dan bertukar alternatif bagi medium komunikasi. Usai mencapai sebuah kesepakatan ringkas, barulah saya pejam mata berbaring dan menghayati suara siulan nyaring dan lampu kelip biru dan merah menyuruh membuka laluan jalan raya. Jam satu pagi, wajah-wajah jururawat muda yang manis menghadiri saya dengan menekap kapas yang terendam sodium chloride pada kesan luka. Awak ni tak hati-hati ke? si jururawat bertanya. Saya tak menjawab, cuma senyum kecil. Dia mendengus lembut dan mengakhirkannya dengan senyuman.

7.




1/30/2018

12/31/2017

Menulis nota akhir tahun


Mungkin sepatutnya nota ini ditulis dengan tangan. Di atas buku jurnal yang hampir setahun saya tinggalkan helaian terakhirnya tidak betulis. Nota terakhir yang adalah pada bulan Mac.


Belum ini berbagi (?)

Ianya sangat reaktif. Padahal nota sebelum itu adalah berkenaan hal-hal amarah ingin mengubah dunia. Dan kemudiannya, saya tidak pasti kenapa atau mungkin antara garis halus hilang punca atau terlalu emosi dengan sosial keseharian yang terlalu dilihat daripada sudut ontologikal moral diri.

Setengah tahun tempoh hari hampir benar untuk mati muda. Fasa yang lapang dan sunyi. Dan hal itu membuatkan saya menilai semula kehidupan. Tentang apa yang dapat dimiliki, dan apa yang tidak. Menilai semula perbuatan mencari makna, mengukur diri untuk membuat hal-hal besar, keangkuhan berharapan.

Satu pusingan tahun lagi, dan kita lihat bagaimana.

Dan Tuhan, benar seperti Chairil katakan, aku tidak bisa berpaling.


12/17/2017


1. Di atas pelamin persandingan usai akad nikah, si pengantin perempuan berkata, oh inilah nazrin zaidi. Si pengantin lelaki pula berkata, nazrin zaidi, seorang penulis. Rasa macam nak balas dengan kepala bapak kau.

2. Perjalanan balik rumah paling panjang tahun ini. Di Petaling Jaya, saya perlu ke stesen LRT terdekat: Asia Jaya. Jarak setengah jam/1.7 KM jalan kaki-- percuma tapi pecah keringat. Atau, Grabcar tambang RM 11. Jalan kaki sajalah. Bateri telefon tinggal 25% cukup untuk menunjuk arah. Kemudian nampak basikal, download apps: setengah jam/50 sen. Kayuh sajalah. Bateri telefon tinggal 20% cukup untuk menunjuk arah. Mula-mula saya ingat kayuh 1.7 KM bukanlah apa-apa, tapi ketika hujan mulai renyai. Saya tersilap. Bateri telefon habis. Tiba di stesen LRT Asia Jaya ke LRT Pasar Seni - MRT Pasar seni - MRT Stadium Kajang. Kemudian, jalan kaki 2 KM balik rumah. Melalui satu jambatan besar, di bawahnya ada pohon hampir setinggi jambatan, suara orang tersedu-sedan menangis. Saya cuba melihat-lihat antara remang cahaya di balik dahan-dahan pokok itu.

3. Jam 4.30 pagi, ada sesuatu yang melanggar mesin hampagas saya. Batang penyedutnya bergelimpang.

4. Apapun, ada sesuatu yang magis apabila meletakkan daun kari yang banyak ke dalam masakan.



12/03/2017


1. Lalat commuting atas bekas plastik penutup sushi. Sushi-go-round.

2. Sejenis kelelahan berada didalam bulatan perbualan basa-basi transnasional yang canggung-tidak-canggung, sambil memegang piring cawan dengan kopi free-flow. Ianya membuatkan saya berfikir, ada yang lebih besar di dalam alam Melayu, yang tak terungkapkan, sukar difahamkan dan ditunjuk ajar. Ketamadunan yang besar dan berfikir tentang hal yang besar seperti Eropah yang bebal dalam berbudi bahasa.

3. Blues akhir tahun.

4.

5. Jiwang yang seperti Afdlin Shauki menyanyikan semula lagu Erra Fazira - Kerana.

6. Saya tahu hidup saya akan lebih menarik apabila ada ketuhar di dapur.


10/11/2017





1. Berbual tentang pizza, cekodok, Tuscan dan Casablanca.

2. 
















3. Saya ke pasar malam dan mendapati diri saya mulai melihat tanda harga dalam mata wang Dollar. Kebab satu Dollar. Hmm, epal 16 biji 2.50 Dollar. Oh Tuhan, apa yang telah terjadi kepada saya ni?

4. Ada kumpulan-kumpulan draf yang tidak menemui pembacanya. Saya cuma barangkali menaipnya dalam separa sedar-berfikir sambil menongkat tinju sebelah kiri ke dagu-sebelum terlelap.

5. Saya tidak pernah berjenaka apabila mengajak kawan-kawan rapat, tak kisahlah yang rockstar, mat filsuf, malah kaki lipat sekalipun untuk pergi membuat umrah.

6. Stamina mental semakin berkurang untuk tulis panjang.

8/08/2017

Selamat hari lahir, wahai diri.


Tubuh ini akan mengkhianati saya kelak. Seperti mana tempoh hari, mati muda adalah sebahagian daripada pertimbangan. Dan lalu perlu memikirkan bagaimana untuk berhadapan dengan kespontanan untuk memenangi akhirat, berkhayal agar diampun Tuhan, mendahulukan doa sebanyak-banyaknya kepada orang tua dan teman-teman, hubungan dengan manusia yang tergendala, kehibaan tidak dapat mengatur sesuatu untuk masyarakat. 

Nilai wang dan subjek amorous cumalah sekadar perbualan mengisi waktu di kedai-kedai makan. Tentang pengamatan dan illusi fantasi berhubungan dalam institusi berumah tangga. Hidup adalah lebih besar untuk sekadar disandarkan pada keinginan. Tetapi adalah lebih menyakitkan terperangkap adalam emosi yang reaktif, ingin hidup semula dengan tugas kenabian-- tapi tidak mampu; ketidakmampuan untuk lebih mengetahui alam ini, tiada kurnia kekuatan untuk menekuninya. Dan kita cuma menanggung kejelikkan menyakitkan hati melihat pencerahan-pencerahan dan moral yang terkandung kontigensi ego individu.

Dan saya tidak tahu harus bagaimana untuk membawa umur yang sarat ini menuju 30-an, dan mencari jalan untuk menghadiri semua hal.