8/23/2015

Hujung


1. Ada hari-hari yang kita tidak punya apa-apa, kita mampu merenung panjang hal-hal kesyukuran. Adapun kita punya sedikit,berilah segalanya-- pada orang buta, pada bekas wang yang ditadahkan. Akan datang hal-hal yang kita tidak duga, mungkin sewaktu kita mengikat perut lapar pada waktu tengahari tiba-tiba ada orang memberikan lebihan rezeki mereka. Augustus dan pelajaran nombor satu hidup. Hiduplah untuk memberi sebanyak-banyaknya.

2. Tuhan menduga lagi. Melihat teman berguling di atas jalan kemudian tersandar pada pembahagi sisi jalan, kaki sendiri yang menitik dengan darah panas dan cuba melawan diri agar tidak pitam. Kepala ligat berfikir bagaimana untuk menanggapi kejadian pantas yang berlaku. Sempat saya bertanyakan kepada teman yang berguling itu keadaannya. Tidak ada apa-apa sangat katanya. Dan saya, masih lagi dalam mode self discovering, sedang berdiri tegak cuba menelaah tubuh badan sendiri dan kemampuannya. Merenung matahari yang menyilaukan dan tersengih sebelum merebahkan badan berbaring di atas jalan raya. I will write these, kata saya dalam hati. Nazrin Zaidi adalah seorang yang tidak masuk akal.

3. As the saying goes, time, time will heal the wound.

No comments:

Post a Comment