4/05/2016

April


1. Ada harinya, bos saya memang seorang yang periang, tuturnya bahasa melayu yang bersulam dengan American expression. Dia berjenaka, dan akhiri jenakanya dengan—oh saya bergurau.Terjemahan langsung kepada I’m just kidding. Hari ini suaminya terlantar sakit di hospital, sebentar dia terima panggilan telefon dari hospital, sebuah khabar berita yang berat. Sebentar dia menjawab panggilan lain dengan gelak ketawa dengan garis mata yang masih merah dan bertakung air mata.

Dan saya, cuma berada di hari yang salah untuk (tiba-tiba rajin) hadir ke pejabat.

2. But anyway, life goes on.

3. Menginginkan seekor kucing untuk dibelai, disayang, diberi makan. Walaupun ianya sekadar hubungan kasih yang sehala tanpa mengharapbalas—ketaatan atau ngiauan (yang agaknya bermakna terima kasih).

4. Rasa seperti perlu update di mana-mana, resume atau biografi diri: Lately, kuat makan itik.

5. Suatu petang, saya makan malam awal. Hidangan pertama untuk hari itu. Ada orang menyembur asap penghalau nyamuk aedes. Asap menelusuk masuk ke dalam kedai. Ada yang melenting, ada yang mendengus. Saya teruskan makan, dan asap berkepul-kepul di hadapan saya, hinggap ke hidangan makanan saya agaknya. Mungkin setelah asap mereda, saya bertanya pada diri sendiri, adakah saya terlalu muda untuk berhenti menegaskan ego? Atau saya patut melenting sama seperti yang lain-lain?

No comments:

Post a Comment