8/08/2017

Selamat hari lahir, wahai diri.


Tubuh ini akan mengkhianati saya kelak. Seperti mana tempoh hari, mati muda adalah sebahagian daripada pertimbangan. Dan lalu perlu memikirkan bagaimana untuk berhadapan dengan kespontanan untuk memenangi akhirat, berkhayal agar diampun Tuhan, mendahulukan doa sebanyak-banyaknya kepada orang tua dan teman-teman, hubungan dengan manusia yang tergendala, kehibaan tidak dapat mengatur sesuatu untuk masyarakat. 

Nilai wang dan subjek amorous cumalah sekadar perbualan mengisi waktu di kedai-kedai makan. Tentang pengamatan dan illusi fantasi berhubungan dalam institusi berumah tangga. Hidup adalah lebih besar untuk sekadar disandarkan pada keinginan. Tetapi adalah lebih menyakitkan terperangkap adalam emosi yang reaktif, ingin hidup semula dengan tugas kenabian-- tapi tidak mampu; ketidakmampuan untuk lebih mengetahui alam ini, tiada kurnia kekuatan untuk menekuninya. Dan kita cuma menanggung kejelikkan menyakitkan hati melihat pencerahan-pencerahan dan moral yang terkandung kontigensi ego individu.

Dan saya tidak tahu harus bagaimana untuk membawa umur yang sarat ini menuju 30-an, dan mencari jalan untuk menghadiri semua hal.




No comments:

Post a Comment